Coin A Chance; Manfaatkan Uang Koin Untuk Bantu Sesama

Jangan lagi mengabaikan koin pecahan, Rp 100, Rp 200 ataupun Rp 500. Mungkin nilainya hanya cukup untuk membeli sebuah permen. Tapi jika terkumpul bisa loh dimanfaatkan untuk menolong mereka yang membutuhkan.

Itulah yang dilakukan komunitas Coin a Chance. Ya, bagi komunitas ini, uang koin yang mungkin dianggap sebelah mata ternyata bisa menyambung harapan bagi anak-anak tidak mampu untuk meraih kehidupan yang lebih baik. Dengan uang receh ini, anak-anak yang kurang beruntung itu bisa merampungkan pendidikannya.

Adalah dua perempuan cantik, Hanny Kusumawati dan Nia K.Sadjarwo yang sudah lama bersahabat yang berada di balik berdirinya Coin a Chance. Sejak lama, keduanya memang hobi mengumpulkan uang recehan.  Hingga pada 2008 lalu, Nia dan Hanny terbersit pertanyaan akan diapakan uang-uang recehan yang telah menggunung itu.

Akhirnya keduanya sepakat menggunakan uang yang saat itu terkumpul Rp600 ribu, untuk membantu pendidikan anak yang terancam putus sekolah karena tak memiliki cukup uang untuk membayar biaya SPP.

Namun dalam menyalurkan uang mereka, Nia dan Hanny tak sembarangan memilih. Nia mengaku dirinya benar-benar mencari informasi dari teman-teman terdekatnya untuk memberi rekomendasi siapa yang berhak diberi bantuan biaya pendidikan ini.

“Saya dan Hanny sangat selektif memilih kandidat yang akan kami beri bantuan ini. Hanya mereka yang benar-benar tidak mampu dan punya semangat tinggi untuk sekolah yang akan kami bantu. Dukungan orangtua juga kami lihat, percuma anak ingin sekolah tapi orangtua nggak mendukung,” kata Nia kepada suara.com belum lama ini.

Anak pertama yang berhasil mendapatkan uluran tangan dari kumpulan receh Hanny dan Nia adalah Gempur, yang nyaris tidak bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang SMP sebab ijazahnya ditahan oleh pihak sekolah karena Gempur belum melunasi biaya SPP sejak kelas 5 SD.

“Sebenarnya biaya tunggakannya nggak seberapa bagi kita tapi bagi mereka itu sangat berarti. Uang recehan yang kami kumpulkan bisa membuat Gempur melanjutkan sekolahnya. Ini membuat kami semakin ingin membantu Gempur-Gempur yang lain dengan uang recehan,” imbuhnya.

Kini, ide Nia dan sahabatnya berhasil membantu 75 anak untuk terus bersekolah. Bahkan, dua orang di antaranya telah berhasil mendapatkan beasiswa untuk kuliah di Universitas negeri ternama di Indonesia.  Dan mereka yang aktif dalam kegiatan yang dilakukan Coin a Chance juga terus bertambah.

Sumber: Suara.com

Siarkan Beritamu Sekarang!
Redaksi komunita.id menerima tulisan berupa profil komunitas untuk dipublikasikan. Panjang tulisan minimal 2 paragraf. Kirim artikel ke kontak@komunita.id. Jika tulisan sudah pernah dimuat di blog atau situs media online lainnya, sertakan pula link tulisan tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *