Yuk, Ikut Aksi Bersih-bersih Komunitas Clean the City !

Lingkungan bersih tak hanya enak dilihat, tapi juga menyehatkan, kesadaran itulah yang terus menerus digaungkan bahkan dipraktikkan oleh Komunitas Clean the City.

Pada gelaran Asian Games 2018 misalnya, Komunitas Clean the City ambil bagian dalam beberapa acara di Asian Games 2018.

“Pada ajang Asian Games kemarin kita fokus (bersih-bersih) di acara pembukaan, penutupan, pertandingan sepak bola dan voli,” kata salah satu pengurus komunitas Clean the City, Yendra Budiana kepada Suara.com, belum lama ini.

Saat pembukaan, Yendra bercerita, lebih dari 100 anggota komunitas terjun langsung mengitari area Gelora Bung Karno untuk melakukan kampanye kebersihan sembari memungut sampah yang dibuang sembarang. Dan pada acara penutupan Asian Games, jumlah anggota yang terlibat menaik tajam menjadi 300 orang.

Bukan hanya di Jakarta, anggota komunitas ini juga ramai membuat aksi nyata di kota-kota lain. Sebut saja program bersih-bersih lingkungan di area Stadion Wibawa Mukti, Bekasi, sesaat sebelum pertandingan Timnas Indonesia melawan Uni Emirat Arab.

Ada 30 anggota Komunitas Clean the City yang ambil bagian dalam agenda bersih-bersih di kota satelit Jakarta tersebut.

Komunitas Clean the City sendiri merupakan komunitas kebersihan yang diinisiasi oleh pemuda Ahmadiyah.

Awalnya, agenda bersih-bersih hanya di lingkungan masjid. Tetapi tepat pada malam pergantian 2016, gerakan bersih-bersih dibuat lebih besar dan menjadi kegiatan komunitas berskala nasional.

“Saat itu ramai pro kontra cara menyambut tahun baru dan bagaimana cara bermanfaat dalam merayakan tahun baru. Maka kami buat acara clean the city di berbagai kota di Indonesia,” kata Yendra.

Meski didasari oleh amalan keagamaan, tapi Yendra menampik bahwa Clean the City sebagai komunitas agama. Ia bahkan menyebut anggota komunitas datang dari berbagai latar belakang agama dan golongan.

Kata Yendra, mayoritas anggota datang dari orang-orang yang memiliki radar yang sama dengan semangat komunitas, yaitu cinta akan kebersihan.

“Ini merupakan implementasi bersih sebagai sebuah keyakinan dengan tingkah laku. Kami memaknai bersih hati juga bersih secara lingkungan.”

Beberapa program utama dari Komunitas Clean the City adalah bersih-bersih di pusat kota tempat perayaan tahun baru, misalnya pada malam pergantian 2017 ke 2018 kemarin, ratusan anggota komunitas melakukan aksi bersih-bersih di banyak pusat kota seperti Kota Tua, Jakarta.

“Terakhir kami melaksanakan bersih-bersih di lebih dari 50 kota di Indonesia. Itu (program) yang sifatnya serentak atau tahunan. Sementara ada program yang tergantung daerah masing-masing. Misal, bersih-bersih ikut acara ulang tahun kota atau event tahunan yang sudah ada di kota tersebut,” cerita Yendra panjang lebar.

Saat awal diresmikan pada 2016, Komunitas Clean the City hanya memiliki anggota di bawah seribu. Kini jumlah anggota meningkat drastis menjadi 10.000 anggota yang tersebar di 50 kota.

Jika ingin bisa bergabung dengan Komunitas Clean the City, Anda cukup memantau kegiatan komunitas lewat laman Instagram resmi mereka di @cleanthecity_id dan mengontak narahubungnya.

Nantinya, Anda akan diberi kontak koordinator wilayah dan bisa langsung ikut dengan kegiatan komunitas Clean the City di daerah Anda tinggal.

“Di komunitas ini, siapa saja bisa jadi anggota. Komunitas ini sifatnya terbuka,” terang Yendra tentang Komunitas Clean the City.

 

Sumber suara.com

Siarkan Beritamu Sekarang!
Redaksi komunita.id menerima tulisan berupa profil komunitas untuk dipublikasikan. Panjang tulisan minimal 2 paragraf. Kirim artikel ke [email protected]. Jika tulisan sudah pernah dimuat di blog atau situs media online lainnya, sertakan pula link tulisan tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *